Sunday, October 31, 2010

nasihat di kala hujan rintik2 n matahari malu tuk membiaskan cahaya....

di kala hari ahad yg cuti ini (sebab semalam kelantan menang besar hentam n9)...setelah da habis idea study tuk final esop...ak dengan bangganya membuka mukabuku yg baru semalam aku jengok....tetiba  di notification site, ku lihat seorang insan yg ...........(en pakwe), menhantar mesej.....ohhhhh...setelah ku membaca, penuh sebak la dada ku ini....diiringi pulak dengan hujan rintik2 di luar n keadaan yg mendung n malap,(nak masuk musim tenkujuh sebenarnya), ak terus n terus membaca...sungguh, aku benar2 insaf...n ak terfikir n tertanya tanya,..apekah maksud beliau memberi ak mesej berkenaan....

korang bacalah....ak pun nak share tuk tatapan kita bersama....




Azab Bagi Wanita
(tlg ingatkan kpd semua kaum perempuan yg syg kenal)

Saudara dan saudari kaum muslimin dan muslimat
Renungan
khususnya untuk para wanita dan diriku sendiri.....
Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat
Rasulullah saw menangis manakala ia datang bersama Fatimah.
Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah saw menangis. Beliau menjawab,

"Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.

Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.

Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.

Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.

Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.

Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.

Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar,
beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"kata Nabi saw.

Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka
disiksa seperti itu?

*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat tidurnya.

*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.

*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.

*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.

*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mau mandi junub.

*Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis. 
Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.



p/s: ak disuruh agar membaca secara perlahan lahan dan penuh ketenangan....korang pun sama la ea..
sebenarnya, aku memang da pernah dengar semua ni...lama dulu kot....tapi biasala....ak manusia biasa,iman x setebal mana....


sama2 lah kita ke arahNYA...=)
AMEEN..
THANKS FOR READING THIS ENTRY N GUD LUCK FRIENDS!!!!!



No comments:

Post a Comment